pondasi bored pile
pondasi bored pile

Jenis Pondasi Bored Pile dan Metode Pelaksanaan Bored Pile

Diposting pada

Pondasi Bored Pile Adalah – jenis pondasi yang menggunakan elemen beton bertulang yang dimasukan ke dalam lubang bor dengan ukuran bored pile yang beragam. Umumnya pondasi bored pile ini digunakan untuk memikul beban berat bangunan yang akan diteruskan ke tanah pada jenis pondasi dalam, untuk bangunan bertingkat lebih dari 4 lantai.

Jenis bor pile pondasi ini juga bisa dijadikan alternative yang lain, jika dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi tidak memungkinkan untuk memakai pondasi tiang pancang dengan metode pemasangan secara hammer maupun hidrolik. Pondasi bor pile banyak digunakan untuk lokasi dengan jenis tanah kohesif akan tetapi memiliki banyak utilitas seperti bangunan dan lainnya.

Jenis Pondasi Berdasarkan Alat Bor Pile

Dalam pelaksanaan kerjanya pondasi bor pile, memiliki beberapa jenis pondasi yang berdasarkan pada alat dan metode pengerjaannya. Berikut adalah 3 jenis pondasi bored pile yang umum digunakan pada konstruksi untuk pekerjaan jenis pondasi dalam.

1. Bored Pile Mini Crane

Jenis mini bored pile ini dapat digunakan untuk pembuatan pondasi dengan pengeboran tanah pada ukuran bore pile dengan diameter lubang  30 cm, 40 cm hingga 80 cm. Menggunakan metode system wet boring sehingga saat pelaksanaan pengeboran membutuhkan banyak air untuk mendukung kerja mata bor saat menggali tanah.

Bored pile mini crane juga memiliki fleksibilitas dalam hal kemudahan menentukan titik dan pemindahan alat, karena alat ini dipasangkan pada crane yang dapat bergerak dengan bebas tanpa harus membongkar atau memasang alat jika ingin pindah titik penggalian.

2. Bored Pile Gawangan

Alat bor pile yang satu ini sekilas memiliki sistem kerja mirip dengan mini crane, namun yang membedakannya adalah pada bagian sasis dan tiang tempat gearboxnya tuasnya. Saat menggunakan alat ini dibutuhkan tambang dibagian kiri dan kanan alat,  yang akan dikaitkan pada bagian lain yang lebih kokoh untuk menjaga keseimbangan alat selama pengeboran dilakukan.

Alat ini pada umumnya banyak di pakai oleh penyedia jasa bore pile murah yang ada didaerah-daerah, karena alat ini dapat dirangkai dan dibongkar sesuai kebutuhan pekerjaan. Jenis bor pile gawangan dapat menjangkau daerah-daerah pedalaman dan area yang sempit sehingga menjadi solusi yang baik untuk jenis pekerjaan pada kawasan pemukiman padat penduduk.

3. Strauss Pile

Jenis strauss pile ini agak berbeda dengan jenis yang lainnya, karena harus menggunakan tenaga manual atau tenaga manusia untuk memutar mata bornya. Alat ini juga masih menggunakan metode dryboring, yang cara pengeborannya tanpa menggunakan bantuan air untuk melunakkan tanah. Alat bored pile ini lebih praktis sebab penyusun komponennya lebih simple, tidak bising, ringkas dan mudah dioperasikan.

Oleh sebab itu, jenis ini cocok digunakan oleh kontraktor bor pile dalam berbagai macam proyek skala kecil seperti kantor, perumahan, ruko atau pabrik. Namun, jenis ini hanya memiliki kemampuan menggali dengan diameter kecil antara 30 cm hingga 40 cm, karena yang menggerakkan alat ini masih menggunakan tenaga manusia.

Kelebihan dan Kekurangan Bored Pile

pondasi bored pile
pondasi bored pile

Sebagai salah satu jenis pondasi untuk pekerjaan pondasi dalam yang sering digunakan dalam konstruksi bangunan, pondasi bored pile juga memiliki kelebihan dan kekurangan yang harus diperhatikan.

Kelebihan Pondasi Bored Pile

  1. Cocok dipakai pada area pekerjaan yang sempit dan terisolir, alat ini dapat menjangkau lokasi dan area yang tidak dapat dimasuki alat berat, karena alat ini memiliki bor pile tunggal yang dapat dipasangkan pada gearboxnya.
  1. Diameter lubang pondasi dapat ditentukan sesuai dengan kebutuhan pengeboran titik dengan diameter antara satu dengan yang lainnya. Dengan menggunakan alat ini, diameter lubang pondasi berapa pun dapat dikerjakan, menyesuaikan dengan kebutuhan dan metode kerja yang ditentukan.
  1. Pondasi bor pile cukup fleksibel dalam penerapannya, saat melakukan pengeboran jelas banyak tahapan yang harus dilalui. Nah, kelebihannya apabila menggunakan alat bore ini adalah dapat didirikan sebelum tahapan selanjutnya selesai dilakukan. Jadi proses pengerjaannya tidak membutuhkan waktu yang lama.
  1. Dasar pondasi dapat diperbesar, kelebihan selanjutnya dari penggunaan bor pile adalah dasar pondasi yang dapat diperbesar menyesuaikan kebutuhan. Hal ini juga dapat memberikan keuntungan lainnya yaitu memberikan daya dukung tanah yang besar untuk gaya ke tarik maupun gaya tekan.
  1. Tidak menimbulkan getaran pada tanah, jika dilihat dari peralatan saat ini pengeboran pastinya akan menimbulkan bergetar atau retak pada tanah sehingga dapat menyebabkan bangunan bergerak. Namun, menggunakan alat ini hal yang demikian dapat diminimalisir, kerusakan pada bangunan yang ada di dekatnya jarang sekali ditemukan.

Kekurangan Pondasi Bored Pile

  1. Bergantung pada cuaca, meskipun memiliki berbagai jenis kelebihan, alat bor pile juga tidak luput dari kekurangan. Penggunaan alat ini bergantung pada cuaca pada saat pengeboran, apabila keadaan cuaca kurang mendukung akan berpengaruh pada proses pengeboran.
  1. Kohesifitas tanah, alat bor pile ini apabila digunakan dilokasi pengeboran dengan tanah berpasir atau berkerikil harus menggunakan alat bantu lainnya, yaitu bentonite sebagai penahan tanah agar tidak longsor. Sebab lokasi yang demikian rawan mengalami penurunan tanah yang dapat menghambat pekerjaan pondasi bored pile.
  1. Dapat menimbulkan tanah runtuh, untuk mencegah terjadi hal yang demikian, dibutuhkan pemasangan casing agar tidak terjadi kelongsoran pada lubang galian. Pemasangan casing untuk pengamanan saat pengeboran tetap tidak boleh diabaikan.
  1. Sulit beradaptasi pada daerah yang berpasir, apabila alat bor pile digunakan pada area yang berpasir, lubang pondasi rawan akan mengalami keruntuhan. Oleh karena itu, saat terpaksa harus digunakan di lokasi berpasir membutuhkan pertimbangan dan kerja keras agar pengeboran tetap dapat dilakukan.
  1. Hindari tercampur dengan lumpur, idealnya pada saat pengecoran lubang pondasi harus dalam keadaan yang bersih dan dengan diameter yang sesuai, akan tetapi sering ditemukan air yang membawa kandungan lumpur pada lubang pondasi. Hal ini akan mengakibatkan tercampurnya lumpur dengan coran yang akan di masukan dalam lubang pondasi.

Metode Pelaksanaan Bored Pile

pondasi bored pile
pondasi bored pile

Dalam proses pekerjaannya, pondasi bored pile mempunyai 2 metode yang sangat berpengaruh pada hasil akhir. Metode ini memiliki karakteristik masing-masing yang disesuaikan dengan lokasi kerja. Dua metode tersebut adalah;

1. Bored Pile Kering (Dry Boring)

Cara kerja metode dry boring adalah dengan memakai mata bor biasa, kemudian diputar sambil dimasukkan ke dalam tanah dengan bantuan crane mini. Untuk melengkapi cara kerjanya, digunakan pula mata diesel yang dikendalikan dengan kaki tripot untuk menyangga alat, menaikkan dan menurunkan mata bor pada lubang pondasi hingga mencapat kedalaman yang direncanakan.

Metode ini dapat dilakukan hingga kedalaman maksimal 8 meter dengan diameter lubang pondasi 30-40 cm.  Keuntungan menggunakan metode ini adalah lokasi pengeboran lebih bersih karena tidak menggunakan air terlalu banyak yang akan menyebabkan area kerja pengeboran berlumpur .

2. Bored Pile Basah(Wash Boring)

Berbeda dengan jenis bor pile kering yang tidak membutuhkan atau bergantung pada air, metode bore yang satu ini membutuhkan banyak air saat proses pengerjaan pengeboran, serta memerlukan casing untuk menahan tanah dari terjadinya longsor. Pompa air juga menjadi alat penting yang dibutuhkan untuk sirkulasi air.

Jadi, ketersediaan air memang sangat penting untuk dapat mencapai kedalaman pengeboran yang telah direncanakan. Metode ini dapat melakukan pengeboran hingga kedalaman 28 meter dengan diameter lubang pondasi mulai 30 cm hingga 60 cm. Metode ini paling banyak digunakan kontraktor bored pile karena kedalaman yang dapat dicapai lebih maksimal.

Pekerjaan pondasi dengan metode bor pile kini semakin banyak digunakan oleh kontraktor maupun perorangan. Hal ini disebabkan pemakaian pondasi ini yang lebih praktis dan tidak menimbukan getaran saat pengerjaannya. Selain itu harga relatif lebih murah dan ramah lingkungan dibandingkan dengan jenis pondasi pancang yang menggunakan hidrolik maupun hammer.

Demikian ulasan ilmubangunan.com tentang pondasi bored pile dan metode kerjanya yang dapat kami bagikan, semoga pembahasan ini menjadi referensi baru bagi Anda dalam memahami ilmu bangunan dengan baik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *